Jual Daster Batik

Jual Daster Batik

Begini Cara Saya Melampiaskan Kebaperan



Baper atau Bawa Perasaan...sepertinya sedang menjangkiti saya akhir-akhir ini. Saya memang bertipikal perasa. Nggak boleh ada hal-hal yang mengusik prinsip..biasanya cepet banget tuh tersulut emosinya...Atau kalo melihat "keprihatinan" bisa langsung mewek... Ehh  baper, emosional, perasa kayaknya saudara dekat  ya..kuncinya ada di rasa...

Sejak beberapa tahun ini, saya mencoba mengurasi rasa "perasa" untuk hal-hal yang bersifat pekerjaan. Dulu sewaktu masih aktif jadi karyawan..saya cepat banget merasa feeling guilty, ga enakan tingkat tinggi, kadang emosional juga..panikan de el el yang akhirnya membuat saya mengalami stress tinggi. Perasaan ini sebenarnya sudah tertanam bertahun-tahun..sejak SD malah hehehe... 

Tetapi Alhamdulillah meningkatnya usia..seiring dengan mulai tumbuhnya uban-uban di kepala..dan suka cepat letih..aduuh berasa tua banget, saya menjadi banyak menggunakan logika, berani bersikap dan bertindak, bisa  memimpin (terpaksa juga kali ya karena sekarang udah kerja mandiri) dan siap mengambil risiko apapun keputusannya. Ya, karena situasi yang berbeda mendorong kita melakukan hal-hal berbeda dan lebih berani. Lebih berani, karena sudah merdeka hehehe....ga ada yang ditakuti lagi,,keculi takut pada Tuhan..dan takut ga bisa amanah dan tanggung jawab.

Belakangan ini, ada "inovasi" baru yang saya rasakan. Hehhe...malu sih menceritakan di sini pencetusnya..karena complicated banget..bingung  kenapa tiba-tiba perasaan itu ada. Datang dari mana juga nggak jelas. Pokokya..sesuatu yang nggak banget..bukan prinsip saya banget...tapi kenapa selalu menghantui.. Hmm. saya anggap ini ujian di pertengah usia menuju 40 tahun. Sekuat tenaga dan rasa,  saya berupaya untuk mengatasi segala perasaan yang nggak jelas. Jujur, cukup mengganggu produktivitas saya akhir-akhir ini. Untunglah, pekerjaan bisa selesai sesuai harapan. Hanya saja, karena perasaan itu membuat saya baper tingkat tinggi dan mengganggu konsentrasi. Saya cukup lama untuk bisa fokus menganalisis dan mencari ide-ide kreatif di bidang pekerjaan saya.

 Cobaan banget...sampe malu liat timeline di FB isinya berderet prestasi para blogger, teman-teman, dan orang-orang maju lainnya. Lah...saya ngapain aja ? selain berkutat pada kerjaan rutinitas., miskin inovasi dan kreativitas.  Sedih makin memuncak. ,

Di tengah kebaperan tingkat tinggi, saya coba olah sekuat tenaga agar tetap on the track.Jangan sampe menularkan energi negatif yang pastiya akan merugikan diri sendiri, dan merusak hubungan dengan orang lain. Susah memang....memokuskan diri untuk berfikir positif di tengah emosi yang membuncah. Alhamdulillah, sampai saat ini emosi saya masih terkontrol..jadi ga sampai meluapkan baper di media sosial dengan postingan negatif. Kecuali terhadap case tertentu, yang menyangkut Pak Jokowi, atau jual agama untuk politis, biasanya saya langsung emosi tingkat tinggi hehehe..Ga rela..

Makanya tidak sedikit yang bilang, saya tenang, heheh tidak emosional terhadap sesuatu, bijak..ya elah hehheeh...Padahal kalau tau siapa saya...saya sangat emosional. Tetapi, emosi saya sudah terbuang pada orang-orang terdekat yang menerima saya apa adanya..sehingga ketika tampil keluar, nyaris sudah lelah untuk melampiaskan emosi..




Tetapi, dalam prakteknya rasanya masih gatel aja kalo tidak diterjemahkan lagi..atau setidaknya diperciki lewat media sosial. Hehehe..makanya saya sekarang kayak seorang motivator. Maafkan ya teman-teman yang berteman dengan saya di FB, timeline saya suka berisik dengan serpihan kata motivasi berhastag #MenjadiBaik. Sebenarnya kata-kata motivasi itu keluar karena saya sedang baper. Setiap melihat sesuatu yang kurang sreg atau saya tiba-tiba dibisiki setan hingga bersikap dan berprilaku negatif, biasanya pikiran saya gatel untuk berkata-kata. Seolah ingin memberikan cermin kepada diri saya sendiri...Heloo ika.....apa kabar ???? lihat dirimu di cermin....Jangan ngaca, kalau kamu ga mampu melihat dirimu utuh di cermin...

Inilah serpihan kebaperan saya di media sosial FB #MenjadiBaik.






Alhamdulillah efeknya dengan menebar serpihan kata yang baik...menjadi salah satu terapi jiwa juga untuk kita menjadi lebih baik. Daripada kita menyalakan api, akan memanaskan sekeliling, lebih baik menghidupkan keran air yang bisa menyejukkan...minimal kucurannya bisa digunakan untuk membasuh wajah kita sendiri..Bagaimana dengan Bapermu sobat ? Yuk dengan Baper...kita Bawa Perubaha yang positif..!


Sumber pic : malesbanget.com









2 komentar:

  1. Heheuuu jadi begitu ya cara wanita melampiaskan kebaperan ? Kalau cowok boleh baper gak sih ? dan bagaimana cara melampiaskannya ya ?

    BalasHapus
  2. kadang ada denial dari orang terdekat ketika kita ingin #MenjadiBaik mba disitu saya merasa harus kuat dan tetap konsisten untuk nunjukin bahwa saya memang sdh berubah hehhe..salam kenal y mba

    BalasHapus

Terima kasih atas masukan dan komentarnya.